putra1922

Memuat...

Kisah Perjalanan dan Dialog Nabi Idris dan Malaikat Izrail (maut)


                                                         
      kali ini saya akan menceritakan tentang kisah pejalanan dan dialog nabi idris dengan malaikat Izrail (maut).
baca juga kisah Terbunuhnya Amirul mukminin Umar bin Khatab. langsung saja kalu gitu ke kisah nabi Idris dan malaikat Maut
        Nabi Idris adalah seorang nabi yang banyak mengerjakan amal amal yang baik. Ia tekun beribadah baik sholat maupun puasa. Oleh karena itu hasil dari perbuatannya , maka Allah mengangkatnya ke syurga.
Diriwayatkan bahwa ada seorang malalikat yang bernama Izrail sangat cinta dan selalu rindu kepada nabi Idris as. Maka malaikat Izrail meminta izin kepada Allah agar dapat bertemu dengan Nabi Idris as. Lalu Allah pun mengizinkanya (Izrail) untuk berte Nabi dIdris as.  Kemudian malaikat Izrail pergi menemui Nabimu engan Idris as, dengan wujud ber bentuk manusia biasa.
Sebagai mana biasanya Nabi Idris pada saat itu sedang melaksanakan ibadah puasa selama satu tahun. Maka setiap kali waktu berbuka malaikat Izrail dating membawakan makanan dari surga. Ketika Nsbi Idris as, sedang mengerjakan shalat, malaikat Izrail duduk disebelahnya sampai nabi Idris Selesai, hingga nabi Idris as, menjadi kagum, kemudian ia berkata :
“ Hai laki laki, apakah engkau mau bejalan bersamaku agar kita lebih akrab??”
Kemudaian Malaikat Izrail menjawab : “ aku mau ya Nabi Allah”. Seingga sampailah dia pada sebuah lading yang subur. Lalu malaikat Izrail bertanya kepada nabi Idris as.; “apakah engkau mengizinkan aku untuk mengambil buah itu, kemudian kita makan bersama???.
Nabi Idris as, kemudian maenjawab ; “ Maha suci Allah, dulu engkau tidak mau makan sesuatu yang halal, tetapi hari ini engkau menginginkan barang/makanan yang haram”. Mendengar itu, malaikat Izrail terdiam, dan tidak berkata sepatah katapun.
Lalu mereka melanjutkan perjalanan hingga empat hari lamanya. Sepanjang perjalanan Nabi Idris as, melihat keanehan keanahan terhadap orang itu, sehingga dalam hatinya timbul pertanyaan pertanyaan.
Maka Nabi Idris bertanya kepadanya: Siapakah sebenarnya engkau ini???
Izrail pun menjawab: “ Aku adalah malikat Izrail”.
Idris kemali bertanya: “ apakah engaku yang selalu mencabut nyawa (roh)”???
Malaikat Izrail menjawab: “ Ya, memang tugas ku hanya mencabut nyawadari maluk Allah yang bernyawa”.
Nabi Idris kembali berkata: “ apakah engkau datang kesini untuk atau sekedar berkunjung atau untuk mencabut nyawaku.???”
Izrail menjawab: “Aku mendapat izin dari Allah untuk sekedar berkunjung”.
Idris bekata: “Hai Izrail, aku mempunyai hajat kepadamu yaitu agar engakau mencabut nyawaku kemudian Allah menghidupkan aku kembali, sehingga dapat beibadah kepada Allah lebih banyak lagi setelah aku merasakan sakitnya dicabut nyawa/mati”.
Izail as, menjawab: “sungguh aku tidak akan mencabut nyawa seseorang atau sesuatu tanpa izin Allah”.
Maka Allah memberikan perintah kepada malaikat Izrail: “Hai Izrail, cabutlah nyawa Idris itu!!!”
Kemudian malaikat Izrail mencabut nyawa Nabi Idris saat itu juga. Malikat Izrail menangis setelah melihat Nabi Idris as, meninggal, ia minta kembali kepada Allah s.w.t agar Nabi Idris di hidupkan kembali”. Maka Allah mengabulkan permintaan malaikat Izrail, dan nabi Idris as. dihidupkan kembali.
Lalu malaikat Izrail bertanya: “hai Idris bagaimana rasanya mati itu??”
Nabi Idris menjawab: “Sungguh rasanya seperti binatang terkupas kulitnya dalam keadaan hidup, maka rasa sakit itu melebihi dari padanya seribu kali lipat”.
Malaikat Izrail berkata: “ itu aku lakukan/kerjakan padamu dengan cara berhati hati dan halus, dan itu belum pernah aku lakukan terhadap seseorang”.
Idris berkata  lagi: “Hai Izrail aku punya hajat kembali kepadamu yaitu aku ingin melihat Neraka Jahannam dan berbagai macam siksaannya agar aku lebih giat lagi berbakti kepada allah”.
Jawab malaikat Izrail: “Hai Idris bagai mana aku dapat melihat Neraka Jahannam tanpa dapat izin dari allah?”.
Kemudian Allah memberikan wahyu kepada malaikat Izrail dengan firmannya: “ Pergilah engkau ke Neraka Jahanam bersama Idris”.
Lalu malaikat Izrail dan Nabi Idris bersama pergi ke Neraka Jahannam. Sehingga nabi Idris as. melihat berbagai macam alat untuk menyiksa hamba Allah yang durhaka dan ingkar kepadanya dan dapat pula melihat beberapa bentuk siksaan lainya yang sangat mengerikan hingga akhirnya mereka kembali. Kembali nabi Idris menyampaikan hajatnya kembali kepada maliakat Izrail: “Hai Izrail ajaklah aku berjalan jalan melihat syurga yang diciptakan oleh Allah untuk hambanya yang beriman agar aku dapat bertambah taat kepadanya”.
Kembali Izrail menjawab: “Bagaimana mungkin aku lakukan  itu tanpa dapat izin dari Allah?”. Maka Allah memberikan wahyukepada malaikat Izrail: “Pergilah engkeu bersama Idris ke syurga aku telah mengizinkanmu”.
Kemudian mereka pergi menuju syurga, ketika sampai di depan pintu syurga kedua duanya berhenti dan nabi Idris berkata; “ Hai Izrail, aku sudah merasakan sakitnya mati dan aku telah melihat pula segala macam siksaan di neraka, untuk itu sudikah kiranya engkau memohon kepada allah agar dia mengizinkan aku masuk dan diam di syurga dan meminum airnya agar dapat menghilangkan rasa sakit mati dariku dan terhindar dari siksa Neraka Jahannam”.
Kemidian Izrail meminta izin kepada Allah atas permintaan Nabi Idris, maka allah mengizinkan kepadanya masuk kedalam syurga kemudian setelah itu keluar kembali. Maka nabi Idris masuk kedalam syurgadan meletakan sandalnya di bawah pohon di syurga. Dan dia keluar kembali dari syurga lalu berkata kepada malaikat Izrail: “ Hai Izrail, sandal ku tertinggalan di syurga, maka kembalikan aku kedalamnya”.
Akhirnya Nabi Idrispun kembali ke dalam Syurga dan tidak keluar lagi. Maka dipanggil Nabi Idris agar cepat keluar dari Syurga. Nabi Idris menjawab: “Tiap tiap yang hidup itu akan mati dan sesungguhnya aku telah meraskan mati”. Dan firman Allah: “ Dan sungguh tidaklah ada diantara kamu kecuali dia memasukinya dan sungguh aku sudah pernah mmemasukinya (syurga) dan suungguh aku telah pernah memasuki Neraka”. Dan tuhanpun berfirman: “ dann tidaklah mereka itu dikeluarkan daripadannya, maka siapakah yang mengeluarkan aku dari padanya?”.
Akhirnya Allah memberikan wahyu kepda malaikat Izrail: “ Hai Izrail tinggalkan Idris, sesungguhnya aku telah memutuskan bahwa sesungguhnya dia termasuk ahli syurga”.
Demikianlah kisah perjalanan dan dialog nabi Idris dengan Malaikat Izrail yang dapat saya ceritakan, muidah mudahan ada manfaatnya.
Sebagi bahan renungan saya cantumkan sebuah hadits yang berarti:
“Apabila seorang hamba sudah sampai pada waktu rohnya akan dicabut (Nazak), maka ada suara yang bebisik: “tinggalkanlah dia dahulu, sehingga dapat beristirahat”.
Demikian pula ketika roh itu sampai pada kedua lututnya, pusatnya serta ketika sampai pada dadanya ada suara yang berseru kembali: “tinggalkanlah dahulu sehingga dia dapat beristirahat. Demikian juga ketika roh itu sampai pada tenggorokan , ada suara yang berbisik kembali; “Tinggalkanlah dahulu sampai semua anggotanya saling bepesan satu sama lainya.
Maka mata berpesan kepada mata ayng satunya dengan ucapan: “Assalamuailaikum illa yaumil qiyaamati” (Selamat berpisah sampai bertemu pada hari Qiamat). Demikian juga dua telinga, dua tangan, dua kaki dan jiwapun berpesan dan mengucapkan selamat tinggal pada badanya.
Sungguh satu hal yang paling tepat, bagi seorang untuk meningkatkan amal perbuatan yang baik, hendaklah ia mengingat akan sakit dan pedihnya rasa mati.
Dan mati ini pasti akan tiba. Sehingga dengan demikian, tentu seseorang akan berlomba lomba dalam megerjakan amal baik. Dan semoga Allah mengakhiri hidup kita dengan “Khusnul Khotimah”.
source : http://gadenks.blogspot.com

0 komentar:

Poskan Komentar

jika ada yang kurang jelas langsung ajha tanya ke mimin ya.,.,., :) my fb tama ashter soko-tuban

Primbon "mengetahui watak dan karakter seseorang"

PRIMBON™ - Gerbang Dunia Mistik & Alam Gaib

Primbon Jodoh

Numerologi Rahasia Cinta

Nomor Bagua Shuzi

Arsip Blog